Well, minggu kemarin dua teman SMA saya menikah.
Saya kondangan, bukan untuk yang pertama kalinya.
Sepuluh kalinya, mungkin.
Teman dari teman saya juga menikah.
Intinya sih, di usia saya (dan mungkin kalian juga)adalah masa dimana
rabi siji, rabi kabeh.
HAHAHAHAHA.

Source: Google Images

Gak bisa dipungkiri, rabi merupakan salah satu topik terhangat, selain karir atau masa depan, ketika saya bertemu dengan teman-teman.
There are too many thought about marriage.
Ada yang bilang, nunggu mapan dulu lah, baru menikah.
Ada yang gak mau kalah juga, mending nikah dulu, daripada pacaran dan berujung zina.
Dan masih banyak bilang-bilang yang lain.

Akhirnya saya mencoba survei kecil-kecilan.
Gak pake metode sih, cuma nanya-naya doank ke orang-orang, terutama teman kantor dan rekan kerja.
Saya pernah segitu keponya nanyain mereka yang sudah nikah.
Kurang lebih begini,

“Mbak, dulu kamu nikah umur berapa? Terus pas kamu nikah itu usia suamimu berapa?”

Dan beginilah jawabannya.
“Elah Di, kamu pengen nikah po?” yang langsung tak jawab, ya jelas pengen, tapi belum butuh untuk saat ini.
“Aku dulu baru kenal pacaran itu masa-masa kuliah, tapi baru nikah umur 29”
“Weh? Serius 29 mbak? Ngejar karir dulu po?”
“Enggak. Suamiku sekarang yang pacarku sejak kuliah itu. Dulu aja kalau dia gak mengingatkan aku, aku lupa kalau harus nikah. Udah, nikmati dulu hidupmu sebelum nikah, Di”

Lalu yang lain lagi
“Aku nikah umur 25, bojoku umur 26. Aku mutuske nikah, lha meh ngopo meneh, pacaran e wes 9 taun”

Kemudian saya ganti sample ke teman kerja laki-laki, yang sudah berada di posisi Manager, sudah memasuki usia kepala 3, dan belum menikah.

“Mas, kok kamu belum nikah itu ngapain e? Nunggu apalagi?”
“Sudah terlanjur menikmati duniaku sendiri mungkin, jadi lupa! Hahahaha”
“Gak tau juga Di, padahal nek dipikir gajiku ki yo wes jelas cukup ngge nguripi bojo anak. Sampai-sampai orang tuaku ki mengira aku homo, meh dijodohin segala”
“Lha itu paham, wes siap kok gak disegerakan?”
“Takut aja gitu rasanya Di. Tur cewekku juga masih mengejar impiannya. Dan tiap kali membahas pernikahan kita mesti ngambang.Sampai aku kadang mikir, apa aku nyari aja ya cewek ya sama-sama suka, njuk gelem dirabi”

“………………………”

Lalu yang lain lagi.
“Serius masih single,Mas?”
“Mau tau kenapa aku single? Ya karena udah umur ini. Mulai mikir lah, cari yang serius”
“Lha, carilah!”
“Entar deh, masih nyaman sendiri kok”
“Oalah paijo!”

Sudah nangkep belum kemana arah pembicaraan saya?
Simplenya sih, Nikah itu harus disegerakan, tapi bagi yang siap dan butuh.
Siap dan butuh, lho ya!
Bukan untuk yang pengen karena temen-temennya sudah pada nikah.

Jadi, coba dicek sekali lagi.
Saya yakin kok, mayoritas dari kita pasti nyiniyr kalau ada orang yang sudah waktunya menikah tapi belum nikah.
Paling, gak jauh dari mbatin gini.
“Ih, gak laku ya!”
“Salah siapa pilih-pilih!Jadi gak ada yang deketin kan?”
Dan nyinyir-nyinyiran lain yang serupa.

Mbok ya biar sih, mereka mau milih-milih!
Kan yo kita juga gak tau, seberapa keras orang itu juga memperbaiki diri biar dapet yang terbaik pula!
Milih kui hak!

Lha saya sendiri gimana?
Percintaan saya justru gagal setelah studi saya selesai dan saya mulai bisa mandiri.
Ngilu sih!
Deg-degan juga karena ketika teman-teman saya mulai memasuki jenjang berumahtangga,  saya masih harus mulai dari enol!

Tapi gapapa, toh jalan hidup saya tidak harus sama dengan mereka.
Lha saya sendiri aja belum punya gambaran mau dibikin seperti apa hidup saya.
Contohnya, saya masih belum tau mau jadi wanita karier atau jadi wanita yang bekerja.
Saya masih belum tau pekerjaan seperti apa yang memang benar-benar pas dan membuat saya bahagia.

Kalau prinsip sendiri aja belum tau, gimana bisa dapet pasangan yang prinsipnya cocok?
Ya gak?

Kalau saya bilang sih,
udahlah, nikmati kondanganmu sebelum dikondangin!

Percayalah, jodoh itu akan datang tepat waktu.
Jodoh gak akan terlambat kok datengnya!

Advertisements