cup-of-tea
Sumber: http://www.dumblittleman.com/wp-content/uploads/2015/01/cup-of-tea.jpg

Hari ini, alhamdulillah puasaku lancar (dan berkah), amin. Seneng puasa pertama bisa di rumah sama keluarga. Yah, walaupun sedari pagi beberapa hal sempat membuatku pingin misuh-misuh. Tapi, tetep kudu sabar, kan lagi puasa :D. Menahan amarah lancar terlewati, menahan mager (gelesotan di kasur mulu) juga terlewati walaupun agak tersendat, menahan kerinduanku sama bapak, paling berat untuk dilewati, maklum ini ramadhan pertamaku tanpa bapak. Hiks ūüė¶ Kudu semangat lah tapi! Kudu!

Satu hal yang gak lancar hari ini adalah ide buat nulis. Tumben, gak kayak biasanya. Mau unggah video lagi, tapi koneksi kayak keong lemotnya! Hmmm, akhirnya aku buka folder foto huntingku, siapa tau dapet inspirasi. Lama sekali liat2 foto tapi gak ada hasil. Mencoba berselancar di Google, nihil juga. Buka-buka tulisan lama untuk diposting, tapi rasa-rasanya janggal. Oh, ide menulis dimanakah dirimu?

Buntu, padahal mata semakin ngantuk. Tak sengaja aku terbawa ke dalam buaian blog bang Wiro dan terhenti di tulisan penulis tamu pertama #31harimenulis.¬†Tulisannya simple bin apa adanya. Paragraf demi paragraf aku selami hingga tiba pada paragraf terakhir. Sebuah kesimpulan yang¬†me like¬†banget dah! Aku comot secara brutal gapapa kan ya? ūüėÄ

Hidup juga gitu kita rasa, kalo diceritain sedihnya, ngga bakal abis, ada aja masalahnya, ada aja susahnya. Udah gitu kita sering curhat banget di berbagai social media. Dan sedihnya, fakta membuktikan, ngga ada orang yang pengen tahu kesusahanmu. Kita bisa milih, mau orang lain nganggep kita orang yang susah atau orang yang bahagia kok, tinggal kitanya sendiri yang nentuin ceritanya. Jadi ceritalah tentang kebahagiaan, tentang seneng-seneng, tentang piknik, tentang haha hihi. karena susah atau senangnya hidup kita tergantung kita yang bercerita ūüėČ

Sederhana kan? Iya, tapi ngena. Menurut pengamatanku, memang benar di media sosial bertebaran orang-orang yang¬†menjual¬†kisah sedihnya. Aku sendiri sih, pas baca¬†lebih sering¬†komentar “ha njuk ngopo nek koe ngono?”.¬†Meskipun beberapa waktu ikut terharu juga.

Udahlah, kalian pasti juga penasaran kan sama tulisan lengkapnya? Cus, langsung aja baca tulisan dari Suryo Anugrah di sini. Udah, gitu aja.

Jangan lupa berbuka dengan yang manis! Salah satunya ya, tulisan mas Suryo itu. Aku jamin, cukup manis untuk menu bukamu deh! Oke sip!

Advertisements