Cerita ini berawal dari lahirnya Kirana Callysta Maheswari, anak pertama dari mbakku yang pertama. Berarti Kirana itu keponakan pertamaku, cucu pertama bapak-ibukku di keluargaku.

image
ini Kikil pas umur 5bulanan kalo gak salah. Cantik kan?

Mudeng kan? Kudu mudeng. Lalu, apa hubungannya sama Kikil? Begini, Kikil ini panggilan paling  fix dan paling update buat Kirana. Lumayan lama aku muter otak buat dapet panggilan catchy dia. Pernah dia kupanggil Kian, ah tapi itu nama anak tetangga sebelah (yang juga anak mantan pacarnya mbakku) wkwkwk. Lalu ku ganti lagi dengan panggilan Kir, ah tapi itu ambigu. Nanti orang-orang taunya nama Kiran ini Kirno atau Kirun, kan berabe. Lalu kuganti lagi Kiran, ah itu terlalu njlimet buat anak-anak. Nanti takutnya si Kiran pas udah mulai bisa ngomong, kepleset nyebut dirinya Keran, wkwkwk. Oke, hipotesis yang terakhir mulai ngawur.
Akhirnya, setelah bertapa, berdoa, dan berpuasa aku nemuin nama buat Kirana. Dan taraaaa… terbitlah nama panggilan Kikil yang aku artikan sebagai akronim dari kecil mungil. Nama Kikil konon berasal dari tabiat Kikil yang porsi makannya banyak, tapi bodynya tetep langsing, tinggi, semampai. Gak kayak tantenya ini, yang udah dibelai-belain makan dikit, tapi tetep aja gembrot.
Sebagai tante yang istriable maka aku mulai belajar, mengamati cara
ngerawat bayi. Lumayan lah, dari sejak Kikil lahir aku udah bisa gendong. Ini bisa disebut prestasi soalnya Cuma dikit temen-temenku yang berani gendong bayi baru lahir. hehehehe… Dari semua cara-cara ngerawat bayi, aku paling sering ngeloni Kikil Nungguin si Kikil pas lagi bobok ini nyenengin soalnya aku juga bisa ikutan bobok (huakakak, belajar macam apa ini). Ditengah-tengah bobok nyenyaknya si Kikil, dia suka tiba-tiba mewek-mewek gitu. Nangis dalam keadaan bobok atau bisa disebut ngelindur. Kata Ibuk, itu tandanya Kikil mimpi buruk. Gak jarang juga ditengah-tengah tidurnya si Kikil suka senyum-senyum yang kata Ibuk tandanya Kikil mimpi bagus
.

image
Suka pingin gigit kalu dia lagi merem.

Welha, penasaranku pun berlanjut. Atas dasar apa ya Kikil bisa menetapkan bahwa mimpi ini bagus atau mimipi ini buruk? Bukankah hidup Kikil masih polos?  Masih putih bersih ga kayak tantenya yang udah banyak lubang-lubang itemnya. Semua dihidupnya masih bagus donk harusnya.  Aku pernah nanya ke Kikil waktu itu, “Kil, tadi kamu ngimpi apa sih ok nangis-nangis gitu?”. Eh, dianya Cuma jawab “ho…hoo..”.”Yaelah Kil, ya mana aku paham. Belum lagi respon Ibukku yang ngatain aku gila gegara nanyain Kikil kayak gituan. Aku malah sempet mikir, jangan-jangan mimpi buruknya Kikil itu semacam ngeliat wajah tante didinya yang cantik ini berubah jadi monster mengerikan. Mungkin sih, mungkin. Lalu mimpi bagusnya itu semacam Kikil ini lagi ngedot susu, kemudian susunya tumpah, jadi banyak, terus Kikil mandi susu,
dan dia jadi cantik banget kayak bidadari.
Kemudian lagi, gak jarang pas kita ngobrol Kikil tiba-tiba ngeliat sebuah sisi kosong dan kemudian senyum-senyum gitu. Lagi-lagi kata Ibuk, Kikil lagi digodain sama yang momong. Oya? Kok enak banget e, yang momong double donk, makhluk yang keliatan dan yang gak keliatan. Pernyataan Ibuk justru bikin penasaran dan akhirnya aku googling. Pertama, pakai keyword psikologi bayi, ternyata kontennya malah perkembangan bayi gitu. Oke, ganti keyword “apa yang bayi pikirkan” dan akhirnya muncul beberapa artikel ini. http://m.thecrowdvoice.com/post/hal-unik-yang-sering-dipikirkan-bayi-2767792.html. Tapi ya aku belum puas. Walaupun Akison Gopnik seorang psikolog, tetep aja dia bukan bayi kan? Aku percaya dia pasti punya pengalaman menjadi bayi, tapi apa iya dia ingat pengalamannya waktu bayi? Kagak kan? 😀 Bagiku narasumber tervalid ya si Kikil.
Ada hal yang paling bikin aku sedih sepanjang sejarah. Ketika itu bulan Maret, bulan dimana bapakku berpulang ke rahmatullah. Umur Kikil waktu itu baru 6 bulan. Konon setelah kepulangan bapak, si Kikil ini suka melamun. Tidurnya gak nyenyak. Pokknya tabiat dia beda dari ketika Kakungnya masih selalu gendong dia. Aku pernah tanyain dia, “Kikil kangen sama Kakung ya?” tapi dianya cuma ngeliatin aku sambil melongo. Sedih gak sih? Mendingan aku, kangen bapak bisa bilang ke temen-temen. Bisa nangis, bisa nulis, lha kalau Kikil? Lagi-lagi aku cuma bisa nanyain dia dengan pertanyaan yang sama. “Kikil, kamu lagi mikirin apa sih?”
Si Kikil ini kagetan, ada suara keras dikit aja, kagetnya minta ampun. Tapi, Kikil sukaa banget sama hal-hal yang gedombrengan. I mean, dia tertarik ketika aku ngelakuin posisi main drum (you know lah, kaki dhentakkan ke tanah, tangan mukul-ukul paha). Lalu aku ajakin dia mukul-mukul toples pakai pensil.
Seneng! Kikil, kamu kenapa kagetan tapi suka mukul-mukul? Asli penasaran banget lah. Ada lagi nih, Kikil (dan bayi lainnya) super peka. Dia selalu tahu suasana hati orang yang mengasuhnya. Pernah kan, waktu itu aku lagi jengkel. Bawaanya emosi, nah pas gendong Kikil dia tiba-tiba nangis gitu. Woh, Kikil, kamu super sekali! mau donk tante diajarin biar bisa mendeteksi mana hati laki-laki homo dan mana hati laki-laki bajingan hehehehe… Pokoknya, kalau ngomongin si Kikil nih ga bakal ada habisnya. Banyak banget penasaranku atas pikiran-pikiran dia. Seandainya Doraemon beneran ada, pasti aku udah merengek-rengek ke dia. “Doraemon, pinjami aku alaat pendeteksi pikiraaann baayiiiii”

NB: Tulisan ini merupakan sebuah catatan tante gemblung untuk Kikil yang berulang bulan hari ini. Selamat beruang bulan yang ke-8. Semoga Kikil tumbuh dan berkembang dengan sangat baik. Dan yang terpenting, Kikil gak ketularan kegemblunganku :D. Maafkan kerandoman tantemu ini. Barangkali kalau besok Kikil udah bisa baca mau jawab pertanyaan tante. Hehee, Love you, Kikil…

Advertisements